UJI TERATOGENIK EKSTRAK ETANOL DAUN ALPUKAT (Persea americana Mill) PADA MENCIT BETINA (Mus Musculus)

  • Anastasia Kristiani Ong Universitas Surabaya

Abstract

Daun alpukat (Persea americana Mill) digunakan di masyarakat sebagai obat antihipertensi dan belum mendapatkan kajian yang cukup untuk digunakan selama masa kehamilan sehingga perlu dilakukan penelitian untuk mengkaji keamanannya bila digunakan selama masa kehamilan. Penelitian ini menggunakan ekstrak etanol daun alpukat (Persea americana Mill) yang diberikan secara oral kepada hewan uji mencit betina hamil (Mus musculus) selama periode organogenesis hari ke-6 sampai ke-15 kehamilan. Sebagai uji diberi ekstrak etanol daun alpukat dosis 1805mg/kgBB, 2527mg/kgBB dan 3249mg/kgBB. Sebagai kontrol digunakan CMC Na 0,5%. Pembedahan mencit dilakukan pada hari ke-18 kehamilan dan fetus yang diperoleh diamati satu persatu-satu untuk melihat adanya kecacatan fisik yang terjadi baik berupa abnormalitas jumlah, bentuk, ukuran maupun eksistensi organ-organ fisiknya dibandingkan dengan kontrol. Hasil analisa statistik One-way Anova menunjukkan adanya perbedaan bermakna antara kelompok kontrol dengan kelompok uji pada dosis 2527mg/kgBB dan 3249mg/kgBB dimana pada dosis ini didapat efek kelainan janin berupa abnormalitas jumlah dibandingkan dengan kontrol. Dapat disimpulkan bahwa ekstrak etanol daun alpukat dosis 2527mg/kgBB dan 3249mg/kgBB memiliki efek pengurangan jumlah fetus pada mencit.

Published
2013-03-01
How to Cite
ONG, Anastasia Kristiani. UJI TERATOGENIK EKSTRAK ETANOL DAUN ALPUKAT (Persea americana Mill) PADA MENCIT BETINA (Mus Musculus). CALYPTRA, [S.l.], v. 2, n. 1, p. Hal. 1 - 15, mar. 2013. ISSN 2302-8203. Available at: <http://journal.ubaya.ac.id/index.php/jimus/article/view/163>. Date accessed: 26 july 2017.